Dongeng Rapunzel

Pernah ada seorang pria dan seorang wanita yang sudah lama menginginkan seorang anak. Akhirnya wanita itu berharap bahwa Tuhan akan mengabulkan keinginannya. Orang-orang ini memiliki jendela kecil di belakang rumah mereka dari mana taman yang indah dapat terlihat, yang penuh dengan bunga dan tumbuhan yang paling indah. Itu, bagaimanapun, dikelilingi oleh tembok tinggi, dan tidak ada yang berani masuk ke dalamnya karena itu milik seorang enchantress, yang memiliki kekuatan besar dan ditakuti oleh seluruh dunia. Suatu hari wanita itu sedang berdiri di dekat jendela ini dan melihat ke bawah ke taman, ketika dia melihat tempat tidur yang ditanami rampion (rapunzel) terindah, dan tampak begitu segar dan hijau sehingga dia merindukannya, dan memiliki yang terbaik. keinginan untuk makan beberapa. Keinginan ini meningkat setiap hari, dan karena dia tahu bahwa dia tidak bisa mendapatkan semua itu, dia sangat sedih, dan tampak pucat dan sengsara. Kemudian suaminya terkejut, dan bertanya, "Ada apa denganmu, istriku sayang?" "Ah," jawabnya, "jika saya tidak bisa mendapatkan beberapa rampion, yang ada di taman belakang rumah kami, untuk dimakan, saya akan mati." Laki-laki yang mencintainya berpikir, “Lebih cepat daripada membiarkan istrimu meninggal, bawakan dia sendiri beberapa rampion, biarlah harganya sesuai keinginanmu.” Di senja malam, dia memanjat tembok ke taman wanita mempesona, dengan tergesa-gesa mencengkeram segenggam rampion, dan membawanya ke istrinya. Dia segera membuat salad untuk dirinya sendiri, dan memakannya dengan sangat nikmat. Namun, dia sangat menyukainya — sangat sangat, sehingga keesokan harinya dia merindukannya tiga kali lebih banyak dari sebelumnya. Jika ingin beristirahat, suaminya harus sekali lagi turun ke taman. Oleh karena itu, dalam kegelapan malam, dia membiarkan dirinya jatuh lagi; tetapi ketika dia memanjat tembok dia sangat ketakutan, karena dia melihat si penyihir berdiri di depannya. "Beraninya kamu," katanya dengan tatapan marah, "turun ke kebunku dan mencuri rampionku seperti pencuri? Kamu akan menderita karenanya!" "Ah," jawabnya, "biarkan belas kasihan menggantikan keadilan, saya hanya memutuskan untuk melakukannya karena kebutuhan. Istri saya melihat rampion Anda dari jendela, dan merasakan kerinduan yang begitu besar sehingga dia akan mati." jika dia tidak punya makanan." Kemudian si penyihir membiarkan amarahnya mereda, dan berkata kepadanya, "Jika kasusnya seperti yang Anda katakan, saya akan mengizinkan Anda mengambil rampion sebanyak yang Anda mau, hanya saya membuat satu syarat, Anda harus memberi saya anak yang akan dibawa istrimu ke dunia; itu akan diperlakukan dengan baik, dan aku akan merawatnya seperti seorang ibu." Pria dalam ketakutannya menyetujui segalanya, dan ketika wanita itu dibawa ke tempat tidur, si penyihir segera muncul, memberi anak itu nama Rapunzel, dan membawanya pergi bersamanya.

Rapunzel tumbuh menjadi anak tercantik di bawah matahari. Ketika dia berusia dua belas tahun, si penyihir menguncinya di sebuah menara, yang terletak di hutan, dan tidak memiliki tangga atau pintu, tetapi di bagian atas ada sebuah jendela kecil. Ketika si penyihir ingin masuk, dia menempatkan dirinya di bawahnya dan berteriak,

"Rapunzel, Rapunzel, Turunkan rambutmu padaku."

Rapunzel memiliki rambut panjang yang indah, sehalus pintalan emas, dan ketika dia mendengar suara penyihir, dia melepaskan kepangannya, melilitkannya di salah satu pengait jendela di atas, dan kemudian rambutnya jatuh dua puluh ells ke bawah, dan penyihir itu naik olehnya.

Setelah satu atau dua tahun, terjadilah bahwa putra Raja melewati hutan dan melewati menara. Kemudian dia mendengar sebuah lagu, yang begitu memesona sehingga dia berdiri diam dan mendengarkan. Ini adalah Rapunzel, yang dalam kesendiriannya melewatkan waktunya dengan membiarkan suaranya yang manis bergema. Putra Raja ingin memanjatnya, dan mencari pintu menara, tetapi tidak ada yang ditemukan. Dia berkendara pulang, tetapi nyanyian itu sangat menyentuh hatinya, sehingga setiap hari dia pergi ke hutan dan mendengarkannya. Suatu ketika ketika dia berdiri di belakang pohon, dia melihat seorang penyihir datang ke sana, dan dia mendengar bagaimana dia menangis,

"Rapunzel, Rapunzel, Turunkan rambutmu."

Kemudian Rapunzel melepaskan kepangan rambutnya, dan sang enchantress naik ke arahnya. “Jika itu adalah tangga yang digunakan seseorang untuk menaikinya, saya akan mencoba peruntungan sekali ini,” katanya, dan keesokan harinya ketika hari mulai gelap, dia pergi ke menara dan berteriak,

"Rapunzel, Rapunzel, Turunkan rambutmu."

Segera rambut itu jatuh dan putra Raja naik.

Pada awalnya Rapunzel sangat ketakutan ketika seorang pria yang belum pernah dilihat matanya, mendatanginya; tetapi putra Raja mulai berbicara dengannya seperti seorang teman, dan mengatakan kepadanya bahwa hatinya telah begitu tergerak sehingga tidak dapat beristirahat, dan dia terpaksa melihatnya. Kemudian Rapunzel kehilangan rasa takutnya, dan ketika dia bertanya apakah dia akan mengambilnya untuk suaminya, dan dia melihat bahwa dia masih muda dan tampan, dia berpikir, "Dia akan mencintaiku lebih dari Dame Gothel tua;" dan dia berkata ya, dan meletakkan tangannya di tangannya. Dia berkata, "Saya bersedia pergi dengan Anda, tetapi saya tidak tahu bagaimana cara turun. Bawalah sebuah gulungan sutra setiap kali Anda datang, dan saya akan menenun tangga dengan itu, dan ketika sudah siap saya akan turun, dan kamu akan membawaku ke atas kudamu." Mereka sepakat bahwa sampai saat itu dia harus datang kepadanya setiap malam, karena wanita tua itu datang pada siang hari. Penyihir itu tidak mengatakan apa-apa tentang ini, sampai suatu kali Rapunzel berkata kepadanya, "Katakan padaku, Dame Gothel, bagaimana bisa terjadi bahwa kamu jauh lebih berat bagiku untuk menggambar daripada putra Raja muda —- dia bersamaku sebentar lagi. " "Ah! kau anak jahat," seru si penyihir, "Apa yang kudengar darimu! Kupikir aku telah memisahkanmu dari seluruh dunia, namun kau menipuku." Dalam kemarahannya dia mencengkeram rambut Rapunzel yang indah, melilitkannya dua kali di tangan kirinya, mengambil gunting dengan tangan kanan, dan memotong, menjepret, mereka dipotong, dan kepangan indah itu tergeletak di tanah. Dan dia sangat kejam sehingga dia membawa Rapunzel yang malang ke padang pasir di mana dia harus hidup dalam kesedihan dan kesengsaraan yang luar biasa.

Namun, pada hari yang sama, ketika dia mengusir Rapunzel, penyihir di malam hari mengikat kepangan rambut yang telah dia potong, ke pengait jendela, dan ketika putra Raja datang dan menangis,

"Rapunzel, Rapunzel, Turunkan rambutmu,"

dia membiarkan rambutnya tergerai. Putra Raja naik, tetapi dia tidak menemukan Rapunzel tersayang di atas, tetapi sang penyihir, yang menatapnya dengan tatapan jahat dan berbisa. "Aha!" dia menangis dengan mengejek, "Kamu akan mengambil kekasihmu, tetapi burung cantik itu tidak lagi duduk bernyanyi di sarang; kucing itu mendapatkannya, dan akan mencakar matamu juga. Rapunzel hilang darimu; kamu tidak akan pernah melihatnya lagi." ." Putra Raja sangat kesakitan, dan dalam keputusasaannya dia melompat turun dari menara. Dia melarikan diri dengan nyawanya, tetapi duri tempat dia jatuh, menusuk matanya. Kemudian dia mengembara dengan buta di sekitar hutan, tidak makan apa pun kecuali akar dan buah beri, dan tidak melakukan apa pun selain meratapi dan menangisi kehilangan istri tercintanya. Jadi dia berkeliaran dalam kesengsaraan selama beberapa tahun, dan akhirnya sampai di gurun tempat Rapunzel, dengan anak kembar yang dia lahirkan, laki-laki dan perempuan, hidup dalam kemelaratan. Dia mendengar suara, dan sepertinya dia sangat akrab sehingga dia pergi ke arah itu, dan ketika dia mendekat, Rapunzel mengenalnya dan jatuh di lehernya dan menangis. Dua dari air matanya membasahi matanya dan menjadi jernih kembali, dan dia bisa melihat bersama mereka seperti sebelumnya. Dia membawanya ke kerajaannya di mana dia diterima dengan gembira, dan mereka hidup lama setelah itu, bahagia dan bersenang  hati.